Lima Arti Kemandirian Bagi Anak Dengan Autisme

Jumat, 11 November 2016 | 07:17 WIB | Yessy Cahya | Pengetahuan | 927

Mencapai kemandirian adalah harapan setiap orangtua bagi anaknya.

Kemandirian memiliki arti yang lebih kaya dari sekedar “mengetahui cara melakukan sesuatu”. Kemandirian mencakup pemahaman apa yang perlu dilakukan, kapan harus dilakukan, seberapa sering harus dilakukan, kapan dimulaii, dan kapan harus dihentikan. Menjadi mandiri berarti mampu mengenali bahwa respon yang berbeda (tidak kaku) mungkin menjadi pilihan yang lebih baik dalam situasi tertentu. Berlatih kemandirian sungguh-sungguh menuntut kesabaran, praktek, dan kemauan untuk mengambil risiko kegagalan.

Proses menuju kemandirian sering kali dipenuhi ketidakpastian dan pengaruh hal-hal yang bersifat situasional. Hal-hal yang sering kali membuat gugup anak-anak dengan autism. Proses menuju kemandirian bagi anak-anak dengan autism merupakan proses yang melelahkan bagi anak, orangtua, pengasuh, dan setiap profesional yang terlibat didalamnya. Hal itu disebabkan kemandirian bagi anak dengan autism memiliki pemahaman yang unik dan beragam bahkan di dalam satu range usia yang sama.

Lalu apa arti kemandirian bagi anak dengan autism?

1. Mencoba melakukan apa yang ia perlukan secara sendiri sesuai kemampuannya.

Menyatakan keinginan secara adaptif baik dengan lisan, tulisan, atau gesture merupakan salah satu awal kemandirian bagi anak dengan autism. Bagi anak kebanyakan kemampuan ini datang seiring dengan bertambahnya usia, namun proses yang berbeda dialami oleh anak-anak dengan autism. Proses tersebut berinteraksi dengan karakteristik anak menghasilkan cara menyatakan keinginan yang unik dan khas di masing-masing anak, ada yang menggunakan teknik picture exchange, ada menggunakan media tulisan elektronik, ada yang menggunakan bahasa isyarat, dan banyak pula yang menggunakan verbal lisan dengan aksen yang khas.

2. Berkembang melintasi batas usia

Ada beberapa anak yang perkembangannya jauh lebih cepat dari teman-teman seusianya namun tiba-tiba berhenti/mundur dan juga ada beberapa anak-anak yang perkembanganya sejak awal lebih lambat dari teman-teman seusianya. Terlepas dari grafik perkembangan mereka, walaupun usia badannya bertambah terus dan terus lagi, usia tidak pernah menjadi hambatan bagi anak-anak dengan autism untuk mengembangkan ketrampilan kemandiriannya.

Di usia menginjak 12 tahun cukup banyak anak dengan autism berlatih mencapai kemandirian yang berkaitan dengan kebersihan badannya. Walaupun demikian, mereka tidak menolak dan tetap menjalankan pelatihan dari orangtua untuk menjadi individu mandiri kelak.

3. Kemandirianku belum tentu kemandiriannya

Latihan kemandirian untuk anak dengan autism disusun berdasarkan kemampuan saat ini, kondisi kehidupan sehari-hari, dan keperluan dasar pelatihan di tahapan selanjutnya. Oleh karena itu latihan kemandirian antar dua anak dengan autism yang berusia sama ada kemungkinan akan berbeda.

4. Mandiri namun tetap perlu dibantu

Pada beberapa anak, kemandiran terbatas pada beberapa aspek trainable (dapat dilatih). Hal itu menyebabkan anak tetap membutuhkan bantuan dalam beraktivitas sehari-hari terutama pada aspek-aspek yang menjadi kelemahannya. Tak jarang di kehidupan sehari-hari, kita melihat anak dengan autism dapat makan dan berpakaian sendiri secara mandiri namum memerlukan prompt (pengarahan) untuk membersihkan dirinya.

5. Mandiri adalah cita-citaku

Menjelang remaja, menjadi mandiri seringkali menjadi cita-cita anak dengan autism. Hal tersebut mengindikasikan bahwa kemandirian adalah sebuah proses berkepanjangan yang terus dijalani dan diusahkan oleh anak-anak dengan autism termasuk didalamnya adalah kemandirian secara finansial.

Happy Parenting..;)

 

 

Sumber :

http://www.klikpsikolog.com/5-arti-kemandirian-bagi-anak-dengan-autism/

19 Mei 2015



Berikan komentar






Artikel Terbaru

MRI (Magnetic Resonance Imaging) Bisa Deteksi Autisme Sejak Dini
di posting Senin, 6 Maret 2017 | 04:10 WIB

Rekening Donasi

  • Bank Mandiri : 167 0000 674 076 An. Yayasan Cagar (Cahaya Keluarga Fitrah). Rumah Autis Pusat
  • BNI : 0293 870 445 An. Yayasan Cahaya Keluarga Fitrah
  • BJB : 0024 4010 91 100 An. Yayasan Cagar Rumah Autis
  • BNI Syariah : 0294 477 011 An. Yayasan Cahaya Keluarga Fitrah
  • BCA : 572 032 9516 An. Deka Kurniawan

Alamat Kantor Pusat

Rumah Autis
Ruko Ratna Asri Residence
Jl. Dr. Ratna No 26 D
Jati Kramat, Jati Asih
Kota Bekasi, Jawa Barat
P: (021) 2210-7656